Situasi Tetap Kondusif, Pasca Penobatan Tk.Mustika Yana Sebagai Yang Dipertuan Kinali

Situasi Tetap Kondusif, Pasca Penobatan Tk.Mustika Yana Sebagai Yang Dipertuan Kinali

- in ADAT, Headline, KABA NAGARI
2268
0

Pasbar, Bakaba–Situasi terkini pasca penobatan Tk.Mustika Yana,SH sebagai Yang Dipertuan Pucuk Adat Nagari Kinali hingga saat ini masih tetap kondusif, para Niniak Mamak Kinali masih tetap kompak dan solid dalam menghadapi berbagai persoalan yang terjadi di tubuh Niniak Mamak Nagari Kinali.

“Salah satu persoalan yang terjadi adalah banyaknya oknum yang mengaku-ngaku sebagai Datuak dan atau Niniak Mamak Kinali untuk mendukung pihak yang tidak disepakati oleh Niniak Mamak Kinali,” kata Gusnifar Majosadeo, Urek Tunggang Adat Kinali kepada wartawan bakaba.net Imam Ratili Dt. Kayo di Kinali, Rabu (2/8) .

Dikatakan, oknum yang mengaku-ngaku sebagai Niniak Mamak tersebut tidaklah mungkin bagi kami sebagai Niniak Mamak Kinali nan sasuai manuruik “Warih bakaturunan sako bakabandaran” membawa mereka untuk “Duduak sahamparan tagak sapamatang”.

Niniak Mamak Kinali “Duduak indak bakisa tagak indak bapaliang” dari hasil keputusan rapat yang diadakan pada hari Sabtu,29/07/2017 bertempat di Rumah Gadang Induak Majosadeo Kinali.

Dari 37 (Tiga puluh tujuh) orang Niniak Mamak Kinali hanya 1 orang yang mendukung pihak lain selain Tk.Mustika Yana,SH Yangdipertuan Kinali (Pucuak Adat Kinali). Sebelumnya yang mendukung pihak lain berjumlah 4 (empat) orang, 3 (tiga) dari jumlah tersebut sudah mendukung dan atau sepakat dengan Niniak Mamak Kinali.

Untuk mereka yang mengaku-ngaku sebagai Niniak mamak dan atau Datuak di Nagari Kinali selain nan kami ketahui itu kita bina saja agar beliau-beliau lebih mengerti dan memahami serta mengamalkan syarak nan suci adaik nan janiah dalam hidup dan kehidupan bermasyarakat di Nagari Kinali ini – ujar Tk.Mustika Yana,SH Yang Dipertuan Kinali (Pucuak Adat Kinali).

“Niniak Mamak Kinali senantiasa mamacik arek mangganggam taguah pitua jo umanat nan batarimo sasuai jo adat lamo pusako usang (Adat Salingka Nagari) dan duduak indak bakisa tagak indak bapaliang,” katanya meanmbahkan.

Ia juga menyebutkan, yang pernah membawa gelar dan atau jabatan sebagai Yang Dipertuan Kinali selain waris kami yaitu waris dari pada Alm.Malanca.

Dalam Adat Minangkabau ada dikatakan “nan ketek alun gadang nan jauah alun pulang” untuk sekarang ini dan masa nan akan datang tentu kami yang meneruskan, sebab kami adalah waris daripado Tk.Nan Pengka (Yangdiertuan Kinali 1) sedangkan yang disebut dengan nama Malanca adalah anak dari Tk.Nan Pengka, Inyiak kami, sambung Pucuak Adat Kinali.

Menurut Gusnifar, dalam acara kunjungan kerja kapolda Sumatera Barat Irjen.Pol. Drs. Fakhrizal, M.Hum di Mapolres Pasaman Barat, Niniak Mamak Kinali ikut hadir bersama Tuanku Hendri Eka Putra,SE Daulat Parit Batu Pasaman.(Imam/WD)

print

Leave a Reply