Infrastruktur Digital Topang Percepatan Masuki Industri 4.0

Infrastruktur Digital Topang Percepatan Masuki Industri 4.0

- in EKBIS, Headline, News
172
0

Bandung, bakaba – Industri 4.0 ditandai dengan meningkatnya konektivitas, interaksi dan semakin konvergensinya batas antara manusia, mesin, dan sumber daya lainnya melalui teknologi informasi dan komunikasi.

Revolusi tersebut merupakan sebuah lompatan besar di sektor industri dengan pemanfaatan teknologi informasi dan komunikasi sepenuhnya tidak hanya dalam proses produksi, teta juga di seluruh rantai nilai guna mencapai efisiensi yang setinggi-tingginya untuk melahirkan model bisnis yang baru dan berbasis digital.

“Untuk melangkah ke sana, sektor industri nasional perlu banyak pembenahan terutama dalam aspek penguasaan teknologi yang menjadi kunci utama penentu daya saing di era Industri 4.0 dan tentunya konektivitas menjadi backbone digital infrastruktur seperti Palapa Ring yang telah memberikan penguatan konektivitas digital khususnya jaringan 4G,” kata Menteri Perindustrian Airlangga Hartartosaat meresmikan Future Digital Lab di Institut Teknologi Bandung (ITB), Bandung, Senin (18/3/2019).

Making Indonesia 4.0 mendorong Indonesia untuk mencapai 10 besar ekonomi di tahun 2030, mengembalikan net export ke kisaran 10 persen, meningkatkan produktivitas kerja dua kali lipat, dan alokasi 2 persen dari Pendapatan Domestik Bruto (PDB) untuk aktivitas R&D teknologi dan inovasi.

Upaya ini berpeluang meningkatkan 1-2 persen pertumbuhan ekonomi dan penyerapan tambahan lebih dari 10 juta tenaga kerja serta peningkatan kontribusi industri manufaktur pada perekonomian.

“Di era Industri 4.0, Indonesia membutuhkan 17 juta tenaga kerja melek digital, dengan komposisi 30 persen di industri manufaktur dan 70 persen di industri penunjang yang nantinya akan mendorong tambahan ekonomi sebesar USD150 miliar,” imbuhnya.

Langkah awal pelibatan teknologi dalam ekonomi Indonesia telah melahirkan empat Unicorn, atau perusahaan startup dengan nilai valuasi mencapai USD1 miliar, yaitu GoJek, Traveloka, Tokopedia dan Bukalapak.

“Indonesia adalah negara dengan jumlah Unicorn terbanyak di ASEAN. Unicorn ini tidak hanya mendorong pemanfaatan teknologi yang makin luas namun juga mengangkat perekonomian masyarakat dengan memudahkan para pelaku ekonomi mikro mendapat akses pasar,” jelasnya. (*)

 

Sumber : KEMENKOMINFO

print

Leave a Reply