“Beriboe He Pagarroejong Berpapak Ke Djohore”, Pengaturan Hak Ulayat Di Talang Mamak

“Beriboe He Pagarroejong Berpapak Ke Djohore”, Pengaturan Hak Ulayat Di Talang Mamak

- in Feature, Headline
538
0

Oleh Andiko Sutan Mancaya

Bagian Ke Empat

Hak Ulayat Talang Mamak Dalam Catatan Antropolog Belanda

Pengaturan Ulayat yang diuraikan oleh salah seorang Batin, penguasa ulayat di sebuah Luak, di Inderagiri, diawal tahun 2020, sebenarnya sudah pula digambarkan oleh peneliti sejak lama.

Sebuah Literatur yang terbit pada tahun 1930 yaitu; ORANG LAMA LANGKAH, oleh V, Obdeyn. De Langkah Lama der Orang Mamak van IndragirL, Tijdschrift voor Indische Taal, Land en Volkenkunde Uifgegeven door hel 31999, Koninklijk Bataviaasch Genootschap van Kunsten en Wetenschappen, Jurnal Bahasa, Negara, dan Etnologi India Dikeluarkan oleh hell 31999, Masyarakat Seni dan Sains Kerajaan Bataviaasch, 1930, Hlm 353 dan seterusnya menggambarkan sebagai berikut :

Hak atas tanah dan air

Setiap kampung memiliki wilayahnya sendiri, dibatasi oleh batas-batas alami: daerah aliran sungai, sungai, puncak bukit, juga pohon-pohon yang dikenal, Sialang doea dahan misalnya.

Daerah ini, di tempat lain (Di Pantai Barat Sumatra) disebut sebagai Oelajat, disebut kawasan. Itu milik komunitas kampung. Batin sebagai ketua komunitas ini berbicara tentang hak pembagian ini).1

((1) Terminologi Hukum Adat tidak benar. Maksud saya, bagaimanapun, hak untuk membagi tanah atas nama masyarakat, untuk memberikan hak individu untuk itu, dll. Jadi masyarakat sebenarnya memiliki hak untuk dibagi.)

Kita telah melihat bahwa ketika anggota masyarakat meminta sebidang tanah untuk pembangunan ladang dengan menggunakan terawas, mereka harus memberi tahu batin ini.

Mereka tidak memberikan apa pun untuk itu; juga dari produk hutan, yang mereka kumpulkan di Kawasan kampung, mereka tidak perlu membayar biaya.

Orang asing yang bukan anggota sudah cukup dengan pemberitahuan pembukaan;

mereka harus meminta dan mendapatkan izin. Batin memberikan izin setelah memeriksa dengan seksama apakah tidak ada kepentingan masyarakat yang dirugikan dan tidak ada hak individu yang tersisa.

Pemanfaat asing dari ladang berkewajiban untuk mentransfer sebagian dari hasil ke dalam, tergantung pada apakah ia lebih kaya atau kurang kaya.

Persentase atau ukuran tertentu belum ditetapkan; beberapa gantang padi sudah cukup. Niatnya juga lebih pada pengakuan terhadap kawasan itu.

Untuk pengumpulan hasil hutan atau penebangan kayu disebabkan oleh orang asing pantjong alas, sepuluh satu dari hasil. Jika warga asing belum mengajukan izin untuk mengumpulkannya dan ditemukan di kawasan kawasan kampung dengan kegiatan itu, ia wajib menyerahkan menjadi sepuluh doea, yaitu 20 persen dari hasil.

Dari pohon lebah yang ditemukan; dua sarang lebah biasanya diserahkan ke batin oleh sesama penduduk desa, orang asing harus membayar satu sepersepuluh.

Untuk memancing di sungai, setidaknya dengan jebakan dan bana (tidak dengan joran), pemberitahuan ke batin juga diperlukan, juga untuk pengambilan air dari sungai dengan pipa atau parit.

Ekstraksi atau hak kepemilikan; tanah (tanah atau warisan) berakhir ketika setelah sekitar enam bulan tanah belum dirawat atau dipelihara.

Dekat tidak di kenenaan,

Djaoeh tidak dioelangi,

Batin berkoeasa. 

(***)

print

Leave a Reply