Lisda Hendrajoni Dipercaya Jadi Ketua Tim Delegasi Paten Produk Budaya

Lisda Hendrajoni Dipercaya Jadi Ketua Tim Delegasi Paten Produk Budaya

- in BUDAYA, Headline
304
0

Painan, Bakaba–Ketua Dekranasda Kabupaten Pesisir Selatan, Lisda Hendrajoni, ditunjuk sebagai Ketua Tim Delegasi Masalah Paten Produk Budaya, berkat kecintaannya terhadap budaya daerah Pesisir Selatan.

Bersama penggiat budaya, kerajinan tradisional dan kearifan lokal juga melakukan penolakan soal mematenkan produk budaya menjadi milik pribadi.

Ketua Dekranasda Pesisir Selatan Lisda Hendrajoni dan para pengrajin batik ini mengutarakan, meminta agar produk budaya yang telah terlanjur dipatenkan jadi merk dagang pribadi dicabut kembali oleh Direktorat Jenderal Hak Kekayaan Intelektual dan diganti dengan penamaan produk dengan nama daerah.

“Kita bersama tim lainya, telah menghadap ke Dirjen HKI Kemenkum.HAM di Jakarta,” tutur Lisda kepada wartawan di Painan, Rabu (24/1).

Ia menuturkan, surat tersebut meminta Dirjen HAKI mencabut merk paten produk batik tanah liek menjadi milik pribadi. “Batik tanah liek ini sudah berusia ratusan tahun, dan merupakan warisan budaya Minang Kabau,” lebih jelasnya.

Lebih jauh Lisda menuturkan, namun pihak HAKI meminta waktu untuk menyelesaikan polemik tersebut. Sambil menunggu surat dari Dirjen HAMI ditujukan kepada pengrajin agar punya kekuataan pembelaan.

“Ini produk budaya, telah berusia ratusan tahun dan merupakan kearifan lokal. Tapi saya kaget, rupanya batik tanah liek sudah dipatenkan menjadi milik pribadi,” tutur istri Bupati Pessel itu.

Atas masalah itu, dirinya bersama tim mencoba mencari solusi, dan bergerak untuk menyelesaikan permasalahan tersebut. “Semoga, semua permasalahan itu cepat teratasi, agar tidak ada lagi saling klem milik sendiri, melainkan milik bersama Kabupaten Pesisir Selatan,” sebutnya. (EHA)

print

Leave a Reply