DPRD Tanah Datar Pertanyakan SILPA APBD 2016 Terlalu Besar

DPRD Tanah Datar Pertanyakan SILPA APBD 2016 Terlalu Besar

- in Headline, PARLEMENTARIA
1272
0

Batusangkar, Bakaba—Anggota DPRD Tanah Datar mempertanyakan tentang SILPA tahun 2016 di daerah ini yang dinilai cukup besar. Pertanyaan tersebut didampaikan dalam sidang paripurna dewan dengan agenda pandangan umum fraksi terhadap Ranperda Pertanggung Jawaban APBD 2016 di ruang sidang DPRD Jum’at lalu.

Syafruddin Tasman salah seorang anggota DPRD Tanah Datar dari Fraksi PKS mempertanyakan sisa lebih perhitungan anggaran (Silpa) yang cukup besar pada APBD 2016. Pada tahun anggaran 2016, Silpa tersebut sebesar Rp80,121 Miliar, mengapa jumlahnya cukup besar, apakah hal ini disengaja, mohon penjelasan.

Tingginya Silpa ini, besar kemungkinan karena banyak program atau kegiatan yang tidak terlaksana sesuai waktunya, bahkan terkesan mengulur-ulur waktu sehingga terpaksa ditunda tahun anggaran berikutnya. Hal ini menandakan bahwa OPD-OPD belum maksimal dalam mengelolah keuangan daerah.

“Untuk itu diharapkan tahun 2017 ini seluruh pengerjaan proyek dapat berjalan tepat waktu sehingga SILPA tidak terlalu besar,” imbuhnya.

Sisi lain yang mendapat sorotan dari anggota dewan yaitu tentang pengelolahan aset pemerintah daerah dimana tidak tercatat dengan baik, bahkan digunakan oleh orang yang tidak berhak menggunakannya. Hal ini menyangkut banyaknya temuan BPK RI tentang aset-aset yang belum termanfaatkan.

Pada rapat paripurna itu, delapan fraksi lainnya juga menyampaikan pandangan umumnya yakni Fraksi Gerindra Afrizal ST, Fraksi Golkar Herman Sugiarto, Fraksi PAN Jasmadi, Fraksi Demokrat Eri Hendri, Fraksi PPP Hafitrizal, Fraksi PDI Perjuangan Asrul Jusan, dan Fraksi Bintang Nasdem Rasman.

Rapat paripurna dipimpin Wakil Ketua DPRD Saidani didampingi Wakil Ketua Irman, dan dihadiri 25 anggota dewan, Bupati Irdinansyah Tarmizi, anggota Forkopimda, pimpinan organisasi perangkat daerah, camat dan wali nagari.

Sebelumnya, dalam nota Ranperda pertanggungjawaban APBD 2016, Bupati Irdinansyah menyampaikan realisasi Pendapatan Asli Daerah (PAD) Tanah Datar sebesar Rp118,971 miliar melebihi dari target sebesar Rp117,484 miliar atau 101,27 persen.

Realisasi Pendapatan daerah sebesar Rp1,188 triliun dari target sebesar Rp1,241 triliun (95,75 persen), yang terdiri dari realisasi PAD, realisasi pendapatan transfer Rp1,062 triliun dari target Rp1,116 triliun, dan realisasi pendapatan daerah lain yang sah Rp7,523 miliar dari target Rp7,623 miliar.

Kem:udian, anggaran belanja daerah ditargetkan Rp1,236 triliun terealisasi Rp1,106 triliun (89,44 persen) terdiri dari belanja operasi ditargetkan Rp1,022 triliun terealisasi Rp918,246 miliar, belanja modal ditargetkan Rp210,096 miliar terealiasi Rp187,784 miliar, belanja tanah ditargetkan Rp1,141 miliar terealisasi Rp858,271 juta, dan belanja tak terduga ditargetkan Rp3,955 miliar terealisasi Rp108,583 juta.

Untuk anggaran dana transfer ditargetkan Rp145,591 miliar terealisasi Rp143,353 miliar (98,46 persen) yang terdiri dari transfer bagi hasil pendaftaran ditargetkan Rp2,621 miliar terealisasi Rp2,305 miliar, dan transfer bantuan keuangan ditargetkan Rp142,969 miliar terealisasi 141,048 miliar.

Pada tahun anggaran 2016 ini terdapat defisit sebesar Rp60,731 miliar, jika ditambah dengan pembiayaan bersih Rp140,852 miliar maka diperoleh sisa lebih perhitungan anggaran (Silpa) sebesar Rp80,121 miliar. (TIA)

 

print

Leave a Reply